ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA PENGDA PARI BENGKULU 2017 - 2021


ANGGARAN DASAR
PERHIMPUNAN RADIOGRAFER INDONESIA (PARI)

MUKADIMAH
Dengan rahmat Tuhan Yang Maha Esa, kami para Radiografer yang tersebar di seluruh pelosok tanah air Indonesia menyatakan dengan penuh keyakinan dan kesadaran :
1. Bahwa kami merupakan suatu keluarga profesi yang terpencar di seluruh tanah air Indonesia menganggap perlu membentuk suatu persatuan profesi ;
2. Bahwa kami harus memelihara/memupuk rasa persatuan dan kesatuan dalam bidang profesi secara terus menerus.
Atas dasar landasan tersebut di atas dan didorong oleh keinginan yang luhur untuk bersama-sama memajukan ilmu radiografi di Indonesia, kami segenap radiografer yang berada di seluruh pelosok tanah air menyatakan bersatu dalam suatu wadah PERHIMPUNAN RADIOGRAFER INDONESIA (PARI) dengan Anggaran Dasar sebagai berikut :

BAB I
NAMA, WAKTU DAN TEMPAT KEDUDUKAN
Pasal 1
(1). Organisasi ini bernama PERHIMPUNAN RADIOGRAFER INDONESIA disingkat PARI;
(2). PARI didirikan pada tanggal 21 oktober 1956 untuk waktu yang tidak terbatas;
(3). Organisasi tingkat pusat berkedudukan di Ibukota Negara Republik Indonesia;
(4). Organisasi tingkat daerah berkedudukan di Ibukota Provinsi / Daerah Tk.I;
(5). Organisasi tingkat cabang berkedudukan di Kabupaten / Kota / Daerah Tk.II 
BAB II
AZAS DAN SIFAT
Pasal 2
PARI berazaskan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945;
Pasal 3
PARI bersifat organisasi profesi;

BAB III
FUNGSI DAN TUJUAN

Pasal 4
PARI merupakan satu-satunya wadah bagi Radiografer Indonesia yang berfungsi menjembatani keberadaan dan kepentingan Radiografer dengan melakukan peran sebagai mediator dan komunikator.
Pasal 5
Tujuan PARI adalah :
(1). Mempererat hubungan kekeluargaan sesama anggota;
(2). Meningkatkan keahlian anggota;
(3). Meningkatkan kesejahteraan sosial bagi anggota dan keluarganya;
(4). Membantu pemerintah dalam pelaksanaan pembangunan terutama dalam bidang kesehatan melalui pelayanan radiologi.

BAB IV
KEDAULATAN
Pasal 6
Kedaulatan tertinggi ada di tangan anggota dan dilaksanakan sepenuhnya oleh KONGRES
Pasal 7
(1).  Kongres PARI diadakan 4 (empat) tahun sekali;
(2).  Dalam keadaan istimewa dapat diadakan Kongres Luar Biasa;
(3). Untuk kelancaran pelaksanaan keputusan-keputusan Kongres dibentuk Badan Perwakilan yang anggota-anggotanya ditetapkan dalam Anggaran Rumah Tangga (ART);
(4).  Kedudukan dan wewenang Badan Perwakilan ditetapkan dalam ART

BAB V
ATRIBUT PARI
Pasal 8
(1). Atribut PARI terdiri dari :
a. Lambang PARI
b. Panji /Pataka PARI
c.  MARS PARI dan HYMNE PARI
d. Seragam/Jas PARI
(2). Bentuk, makna, warna, ukuran dan tata cara penggunaan atribut diatur dalam Anggaran Rumah Tangga.

BAB VI
KEPENGURUSAN DAN KEWENANGAN ORGANISASI
Pasal 9
(1). Pembina Teknis di tingkat Pusat adalah Menteri Kesehatan RI
(2). Pembina Teknis di tingkat Daerah adalah Kepala Dinas Kesehatan Provinsi
(3). Pembina Teknis di tingkat Cabang adalah Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten
(4). Pengurus PARI di tingkat Pusat disebut Pengurus Pusat PARI (PP PARI)
(5). Pengurus PARI di Daerah Tk.I disebut Pengurus Daerah PARI (PENGDA PARI)
(6). Pengurus PARI di Daerah Tk.II disebut Pengurus Cabang PARI (PENGCAB PARI)
Pasal 10
Kepengurusan Organisasi :
(1). Pengurus Pusat PARI dipilih dan disyahkan melalui Kongres Nasional PARI dan dilantik oleh Presidium Sidang
(2). Pengurus Daerah PARI dipilih dan disyahkan melaui Musyawarah Daerah, serta dikukuhkan dan dilantik oleh Pengurus Pusat PARI
(3). Pengurus Cabang PARI dipilih dan disyahkan melalui Musyawarah Cabang serta dilantik dan dikukuhkan oleh Pengurus Daerah PARI
Pasal 11
Kewenangan Organisasi :
(1). Secara struktural Pengurus Pusat PARI membawahi dan mengkoordinasi Pengurus Daerah
(2). Secara struktural Pengurus Daerah PARI mengkoordinasi Pengurus Cabang
(3). Secara struktural Pengurus Cabang PARI membawahi dan mengkoordinasi anggota di wilayah kerjanya
Kewenangan lain sehubungan dengan tugas dan fungsi Pengurus Pusat, Pengurus Daerah dan Pengurus Cabang diatur dalam ART.

BAB VII
KEANGGOTAAN

Pasal 12
Anggota PARI terdiri dari anggota biasa, anggota luar biasa dan anggota kehormatan;

Pasal 13
(1). Setiap anggota PARI mempunyai Hak :
a. Hak memilih dan dipilih (kecuali anggota luar biasa dan anggotakehormatan);
b. Hak mengeluarkan pendapat;
c.  Hak mendapat perlindungan sepanjang tidak bertentangan dengan AD dan ART;

(2). Setiap anggota berkewajiban untuk :
a. Mentaati segala peraturan-peraturan yang ditetapkan di dalam AD dan ART;
b. Mentaati dan menjunjung tinggi keputusan Kongres;
(3). Anggota PARI dapat berhenti dari keanggotaannya;
a.  Meninggal dunia
b.  Atas permintaan sendiri dengan mengajukan permohonan secara tertulis yang ditujukan kepada pengurus
c.  Dikeluarkan karena melanggar AD dan ART;

BAB VIII
QUORUM DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN
Pasal 14
(1). Kongres dapat dilangsungkan apabila dihadiri oleh lebih dari setengah jumlah Pengurus Daerah;
(2). Keputusan pada dasarnya diambil secara musyawarah berdasarkan mufakat, tetapi apabila hal ini tidak mungkin maka diambil berdasarkan suara terbanyak;
(3). Setiap peserta kongres memiliki 1 suara (one man one vote) dalam setiap pengambilan keputusan.

BAB IX
HUBUNGAN DENGAN ORGANISASI PROFESI LAIN
Pasal 15
Untuk mencapai tujuan organisasi, pengurus dapat bekerjasama dengan organisasi-organisasi profesi lain baik nasional maupun internasional;
BAB X
K E U A N G A N
Pasal 16
Sumber keuangan organisasi diperoleh dari :
(1). Uang pangkal anggota;
(2). Uang iuran anggota;
(3). Sumbangan yang tidak mengikat;
(4). Usaha-usaha/hasil-hasil usaha yang syah;
BAB XI
PEMBUBARAN ORGANISASI
Pasal 17
(1). Pembubaran organisasi hanya dapat dilakukan di dalam suatu Kongres yang diadakan khusus (Kongres Luar Biasa);
(2). Kekayaan organisasi ini dapat diserahkan kepada badan-badan sosial di Indonesia, apabila organisasi ini dibubarkan;
BAB XII
PERUBAHAN ANGGARAN DASAR, KETENTUAN PERALIHAN DAN PENUTUP
Pasal 18
(1). Peraturan-peraturan yang ada tetap berlaku selama belum diadakan perubahan dan tidak bertentangan dengan AD ini;
(2). Hal-hal yang belum diatur dalam AD ini akan diatur dalam ART dan atau peraturan organisasi;
(3). Anggaran Dasar dan perubahannya ini berlaku sejak ditetapkan (Ditetapkan dalam Kongres Nasional X PARI);
(4). Perubahan Anggaran dasar hanya dapat dilakukan dalam Kongres PARI.

ANGGARAN RUMAH TANGGA
PERHIMPUNAN RADIOGRAFER INDONESIA (PARI)

BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
(1). Radiografer adalah mereka yang telah menyelesaikan pendidikan formal dibidang Radiodiagnostik/ Radioterapi.
(2). Anggota luar biasa ialah mereka yang dianggap Pakar di bidang radiologi, berjasa terhadap perkembangan PARI dan dan bersedia diangkat menjadi anggota PARI
(3) Anggota Kehormatan ialah mereka yang telah berjasa di bidang Radiologi dan bersedia diangkat menjadi anggota PARI
(4). Pelindung adalah Menteri Kesehatan RI
(5). Pembina adalah Kepala Badan PPSDM Dep. Kes. dan Kepala Pusat Profesi Tenaga Kesehatan Dep. Kes. (PUSPRONAKES)
(6). Perwakilan adalah lembaga yang dibentuk khusus untuk keperluan kelancaran Kongres terdiri dari perwakilan – perwakilan daerah PARI
(7). Kedudukan dan Kewenangan Badan Perwakilan diatur dalam suatu peraturan dan keputusan sesuai dengan kebutuhan untuk keperluan Kongres

Pasal 2
(1). PERHIMPUNAN RADIOGRAFER INDONESIA (PARI) mempunyai lambang dengan bentuk :



Adapun makna dan warna lambang adalah sebagai berikut :
a. Tulisan Tebal PARI berwarna hitam mengandung makna Anggota PARI selalu siap tampil walaupun penuh resiko sebagai bentuk pengabdian
b. Dua tangan membuka, menyangga dengan warna biru mengandung warna bahwa PARI berwatak sabar, mengayomi dan melayani dengan penuh dedikasi dan professional
c. Tulisan PERHIMPUNAN RRADIOGRAFER INDONESIA dengan lengkung dengan warna hitam mengandung makna bahwa anggota PARI dengan gagah berani selalu mendahulukan persatuan dan kekeluargaan dalam segala perbedaan yang ada
d. Bentuk perisai/kipas dan setengah lingkaran warna biru mengandung makna teknologi Radiologi
e. Tiga garis lurus dari suatu titik dengan warna hitam mengandung makna cakupan kemampuan bidang ilmu Radiologi yang dimiliki oleh anggota PARI, yaitu Radiodiagnostik, Radioterapi dan Teknologi Imejing (Imejing non Radiasi)
f. Palang empat dengan warna hijau mengandung makna pelayanan Bidang Kesehatan
(2). PANJI/PATAKA PARI adalah
a. Panji/pataka PARI berukuran panjang 105 cm dan lebar 90 cm berbentuk segi lima dengan warna dasar putih, tertuang lambang PARI ditengahnya dan Tulisan Pengurus Pusat/Pengurus Daerah PARI/ pengurus cabang PARI
b. Panji/pataka PARI terdapat dipengurus Pusat PARI, Pengurus Daerah PARI, dan jika memungkinkan Pengurus cabang PARI
c. Panji/pataka PARI dimanfaatkan/dipergunakan pada acara keprofesian baik didalam maupun lintas sektor
d.  Panji /pataka PARI Pengurus Pusat PARI dan Pengurus Daerah PARI harus disertakan dalam acara Kongres Nasional PARI secara bersama-sama
(3). Mars PARI dan Hymne PARI
a. Wajib dikumandangkan pada acara/ kegiatan yang diadakan oleh PARI
b.  Wajib dihayati maknanya dan dapat dinyanyikan oleh setiap anggota PARI
(4). Seragam/jas PARI
a.  Bentuk standar jas dengan lambang PARI dan warna jas adalah biru muda jenis Bellini Ladies High Class
b.  Wajib dikenakan pada acara/kegiatan yang diadakan oleh PARI

BAB II
SYARAT-SYARAT KEANGGOTAAN
Pasal 3
(1). Untuk menjadi anggota biasa seseorang harus memenuhi syarat sebagai berikut :
a. Berijazah ASRO/APRO/ATRO/PAMRAD/PROGRAM STUDI DIPLOMA III RADIOLOGI/POLTEKKES JURUSAN TEKNIK RADIODIAGNOSTIK DAN RADOTERAPI
b. Sanggup aktif mengikuti kegiatan yang ditetapkan oleh organisasi
c.  Menerima Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga serta Program Umum dan peraturan-peraturan Organisasi
d. Menyatakan diri untuk menjadi anggota dengan mengisi formulir keanggotaan
e. Ditetapkan dan disahkan oleh pengurus dengan keputusan yang berlaku melalui kartu tanda anggota
(2). Untuk menjadi anggota luar biasa seseorang harus memenuhi syarat sebagai berikut :
a. Profesional bidang Radiologi (bidang kedokteran)
b. Berjasa dalam mengangkat nama baik PARI
c.  Memiliki eksistensi dalam mengembangkan PARI
d. Bersedia diangkat
(3). Untuk menjadi anggota kehormatan seseorang harus memenuhi syarat sebagai berikut :
a. Berjasa dalam bidang Radiologi
b. Ikut membangun dan mengembangkan PARI
c.  Bersedia diangkat

BAB III
HAK DAN KEWAJIBAN ANGGOTA
Pasal 4
(1). Setiap anggota berhak
a. Memperoleh perlakuan yang sama dari organisasi
b. Mengemukakan usul, pendapat, saran-saran baik secara lisan maupun tulisan
c. Memilih dan dipilih (kecuali anggota kehormatan) dalam pemilihan kepengurusan PARI
d. Memperoleh perlindungan dan pembelaan sesuai denganperaturan yang berlaku
e. Mengikuti secara efektif kegiatan peningkatan pengetahuan dan ilmiah serta pengembangan SDM Radiografer yang diadakan oleh PARI
(2). Setiap anggota wajib
a. Menghayati dan melaksanakan kode etik profesi
b. Mentaati keputusan-keputusan kongres rapat lainnya
c. Membayar iuran anggota
d. Mengikuti kegiatan yang diselenggarakan oleh organisasi

BAB IV
SUSUNAN DAN PEMILIHAN PENGURUS

Pasal 5
(1). Susunan Pengurus Pusat PARI terdiri dari :
a. Pelindung
b. Pembina
c. Penasehat
d. Ketua Umum
e. Ketua-ketua Bidang
f. Ketua Bidang Organisasi dan Profesi
g. Ketua Bidang Pendidikan, Penelitian dan Pengembangan
h. Ketua Bidang Hubungan Luar Negeri
i. Ketua Bidang Kesejahteraan dan Advokasi
j. Sekretaris Umum dan Wakil Sekretaris Umum
k. Bendahara dan Wakil Bendahara
(2). Susunan Pengurus Daerah PARI
a. Susunan Pengurus Daerah PARI dibentuk sesuai dengan kebutuhan setempat tetapi sedapat mungkin berpedoman kepada Pengurus Pusat PARI
b. Pembentukan Pengurus Daerah PARI baru dapat dilakukan bila jumlah anggota telah mencapai 25 orang anggota dalam wilayah tersebut
c. Bagi Daerah yang belum memenuhi persyaratan membentuk pengurus kepengurusan bergabung dengan daerah terdekat
(3). Susunan Pengurus Cabang PARI
a. Disesuaikan dengan kebutuhan cabang tetapi sedapat mungkin berpedoman kepada pengurus Daerah PARI
b. Bagi cabang yang belum memenuhi persyaratan membentuk cabang karena jumlah anggotanya terbatas sebaiknya tidak dibentuk dahulu
c. Pembentukan Cabang PARI minimal mempunyai 10 orang anggota di wilayahnya

Pasal 6
(1). Pemilihan pengurus dilakukan secara demokratis dan dalam suasana
kekeluargaan
(2). Tata cara pemilihan adalah sebagai berikut :
a. Pemilihan ketua Umum/Formatur dilaksanakan dengan langsung, bebas dan rahasia
b Pemilihan dilakukan dengan bertahap :
c.  Tahap Pencalonan oleh Pengda melalui Komisi Bidang Organisasi
d. Tahap Pemilihan oleh seluruh Peserta
e. Ketua Umum/Formatur dianggap sah apabila didukung oleh suara terbanyak
f. Kriteria calon Ketua Umum/Formatur
g. Berjiwa Pancasila sejati
h. Loyalitas penghayatan dan pengabdian yang tinggi terhadap garis perjuangan PARI
i. Memiliki nilai ilmu pengetahuan yang tinggi khususnya bidang radiologi
j. Jujur, bertanggung jawab, berbudi luhur, dan dapat dipercaya
k.  Apabila terdapat suara yang sama antara calon Ketua Umum / Formatur, maka diadakan pemilihan kembali sampai selesai

BAB V
TUGAS DAN KEWAJIBAN PENGURUS

Pasal 7
(1). Pengurus Pusat PARI :
a.  Pengurus Pusat menyusun dan menetapkan kebijakan pelaksanaan kegiatan organisasi secara nasional berdasarkan AD & ART dan keputusan-keputusan Kongres dan harus diselesaikan sebelum Kongres Berikutnya agar dapat dijadikan pedoman bagi pengurus daerah dalam menjalankan tugas sehari-hari ;
b.  Membina dan mengembangkan adanya hubungan kerja sama yang baik diantara instansi-instansi pemerintahan khususnya Dep.Kes dan lembaga-lembaga lainnya baik di dalam maupun di luar negeri ;
c.  Menyelenggarakan administrasi dan dokumentasi yang baik ditingkat pusat sebagai penunjang bagi kelancaran pelaksanaan organisasi dan jaminan kontinuitas kegiatan organisasi oleh pengurus berikutnya di masa yang akan datang 
d.  Mengadakan latihan-latihan keterampilan, seminar, lokakarya dan lain-lain, dalam rangka meningkatkan keterampilan anggotanya
e.  Mensyahkan pembentukan Pengurus Daerah dan melantik Pengurus Daerah yang bersangkutan;
f.    Mengadakan pembukuan dengan metode akutansi yang lazim;
g. Mengeluarkan kartu tanda anggota, lencana untuk semua anggota;
Mengeluarkan formulir Pendaftaran Anggota, Buku AD & ART serta surat pengesahan pengurus Daerah PARI (SK Kepengurusan Daerah PARI);
h. Menyelenggarakan Kongres PARI sesuai AD & ART dan mensyahkan pembentukan panitia kongres;
i.  Mempertanggung jawabkan semua kegiatan yang telah dilakukan kepada kongres;
j.  Melaksanakan pemecahan masalah organisasi yang tidak dapat diselesaikan oleh pengurus daerah;
k.  Untuk memajukan Ilmu Radiografi di Indonesia dan mensejahterakan para anggotanya Pengurus Pusat PARI membentuk suatu Yayasan;
l.  Susunan pengurus yayasan ditentukan dalam suatu ketentuan khusus untuk itu;
(2). Pengurus Daerah PARI :
a.  Pengurus Daerah PARI mengurus dan mengkoordinasikan pelaksanaan kegiatan di Cabang berdasarkan kebijaksanaan yang telah digariskan oleh pengurus pusat, AD & ART dan sesuai dengan kondisi didaerah setempat
b.  Membina dan mengembangkan hubungan kerja sama dengan instansi-instansi Pemerintahan Daerah/Wilayah dan lembaga-lembaga lainnya di daerah setempat
c.  Menyelenggarakan administrasi dan dokumentasi yang baik di pengurus daerah sebagai penunjang bagi kelancaran pelaksanaan organisasi di daerah
d.  Menyelenggarakan Musyawarah Daerah
e.  Melaporkan semua kegiatan-kegiatan Daerah serta kegiatan-kegiatan lain kepada pengurus Pusat secara berkala
f.  Menyelenggarakan pembukuan keuangan dengan metode akutansi yang lazim
g.  Mengarahkan Pengurus Cabang PARI
(3) Pengurus Cabang PARI:
a.  Menyelenggarakan kegiatan di tingkat cabang
b.  Melaporkan semua kegatan ke Pengurus Daerah secara berkala

BAB VI
KEUANGAN
Pasal 8
(1). Keuangan organisasi PARI diperoleh dari :
a. Uang pangkal calon anggota
b. Iuran wajib anggota
c. Dana sumbangan yang tidak mengikat organisasi
d. Usaha-usaha/hasil-hasil organisasi yang sah
(2). Besarnya uang pangkat dan iuaran wajib ditentukan sebagai berikut
a. Uang pangkal Rp. 20.000,- (dua puluh ribu rupiah)
b. Iuran wajib Rp. 10.000,-/bulan (sepuluh ribu rupiah/bulan)
c. Iuran sosial Rp. 5.000,-/bulan (lima ribu rupiah/bulan)
Pasal 9
Penggunaan uang organisasi PARI diatur sebagai berikut :
(1) Iuran Wajib
a. 25 % untuk keperluan Pengurus Pusat disetorkan maksimal 2 kali dalam setahun
b. 25 % untuk keperluan Pengurus Daerah disetorkan maksimal 2 kali dalam setahun
c. 50 %  untuk keperluan Pengurus Cabang
(2) Iuran sosial untuk dana sosial yang dikoordinir oleh pengurus daerah
Digunakan untuk santunan bagi anggota aktif yang mendapat musibah
Pasal 10
Bagi anggota-anggota di daerah yang belum terbentuk Pengurus Daerah sebagaimana dimaksud dalam pasal 5 ayat (3) ART ini, uang pangkal dan iuran wajibnya disetorkan ke daerah terdekat sesuai dengan Pasal 5 ayat (3) ART ini.

BAB VII
KETENTUAN PERALIHAN DAN PENUTUP
Pasal 11
Hal-hal yang belum diatur dalam ART ini akan diatur oleh Pengurus Pusat dalam aturan tambahan
Pasal 12
Anggaran Rumah Tangga ini berlaku sejak tanggal ditetapkan :
Dalam Kongres Nasional X PARI di Yogyakarta pada tanggal 28 September 2003.


KODE ETIK RADIOGRAFER
Mukaddimah
Radiografer adalah suatu profesi yang melakukan pelayanan kepada masyarakat, bukanlah profesi yang semat-mata pekerjaan untuk mencari nafkah, akan tetapi merupakan pekerjaan kepercayaan, dalam hal ini kepercayaan dari masyarakat yang memerlukan pelayanan profesi, percaya kepada ketulusan hati, percaya kepada kesetiaannya dan percaya kepada kemampuan profesionalnya.
Kewajiban Umum
1. Setiap Radiografer dalam melaksanakan pekerjaan profesinya: 
2. Tidak dibenarkan membeda-bedakan kebangsaan, kesukuan, warna kulit, jenis kelamin, agama, politik serta status sosial kliennya. 
3. Selalu berpedoman pada standar profesi. 
4. Tidak dibenarkan melakukan perbuatan yang dipengaruhi pertimbangan keuntungan pribadi. Selalu berpegang teguh pada sumpah jabatan dan kode etik serta standar profesi Radiografer.
Kewajiban terhadap Profesi
Setiap Radiografer :
1. Harus menjaga dan menjunjung tinggi nama baik profesi. 
2. Hanya melakukan pekerjaan Radiografi & Imejing (CT Scan, MRI, USG), Radioterapi dan Kedokteran Nuklir atas permintaan dokter tanpa meninggalkan prosedur yang telah digariskan. 
3. Tidak dibenarkan menyuruh orang lain yang bukan ahlinya untuk melakukan pekerjaan Radiografi & Imejing (CT Scan, MRI, USG), Radioterapi dan Kedokteran Nuklir. 
4. Tidak dibenarkan menentukan diagnosa Radiologi.
Kewajiban terhadap Pasien
Setiap Radiografer dalam melaksanakan pekerjaan profesi :
1. Senantiasa memelihara suasana dan lingkungan dengan menghayati nilai–nilai budaya, adat istiadat, agama dari penderita, keluarga penderita dan masyarakat. 
2. Wajib dengan tulus dan ikhlas memberikan pelayanan terbaik. 
3. Wajib merahasiakan segala sesuatu yang diketahui baik hasil pekerjaan profesi maupun dari bidang lainnya tentang keadaan pasien. 
4. Wajib melaksanakan peraturan-peraturan dan kebijakan yang telah ditetapkan oleh Pemerintah di dalam bidang kesehatan. 
5. Demi kepentingan penderita setiap saat bekerja sama dengan Ahli lain yang terkait dan melaksanakan tugas secara cepat, tepat dan terhormat serta percaya diri akan kemampuan profesinya. 
6. Wajib membina hubungan kerja yang baik antara profesinya dengan profesi lain demi kepentingan pelayanan terhadap masyarakat
Kewajiban terhadap diri sendiri
Setiap Radiografer :
1. Harus menjaga kesehatan dan keselamatan dirinya baik terhadap bahaya radiasi maupun terhadap penyakit. 
2. Senantiasa berusaha meningkatkan kemampuan profesionalnya baik secara sendiri-sendiri maupun bersama dengan jalan mengikuti perkembangan ilmu dan teknologi, keterampilan dan pengalaman yang bermanfaat bagi pelayanan terhadap masyarakat.

SEJARAH SINGKAT

Organisasi PARI didirikan di Jakarta, 21 Oktober 1956. Sebelumnya, PARI merupakan singkatan dari PERSATUAN AHLI RADIOGRAFI INDONESIA. Kemudian berganti menjadi PERHIMPUNAN RADIOGRAFER INDONESIA (PARI) berdasarkan Akta Notaris : No.36 tanggal 19 Maret 2008
Sekretariat PARI Pusat : Politeknik Kesehatan Jakarta II Jurusan Teknik Radiodiagnostik & Radioterapi Jl.Hang Jebat III Blok F-3 Kebayoran Baru Jakarta Selatan Tlp. (021)7206239,7392559
Sekretariat PARI Daerah Jawa Tengah : Politeknik Kesehatan Kemenkes Semarang, Jurusan Teknik Radiodiagnostik & Radioterapi Jl.Tirto Agung, Pedalangan Semarang 50268, Tlp./fax. (024)7471258







STRUKTUR ORGANISASI
PERHIMPUNAN RADIOGRAFER INDONESIA (PARI)
PENGDA BENGKULU
PERIODE 2017 -2021

I. DEWAN PENGAWAS :

1. Syaiful Yanuar, S.Sos
2. Hj. Nurlela Nawawi, SKM, MM
3. Saparudin, SKM, MM
4. Ucu Arunsang, SKM, M.Kes


II. KETUA
M i n d a n i ,  S.Sos

III. SEKRETARIS :
1. Oky Didik Raharjo, S.Si
2. Deta Alfiyusari, AMd.Rad

IV. BENDAHARA  :
1. Ema Ratna Pury, AMd.Rad
2. Naniek Trisna Ningsih, AMd.Rad

V. KOORDINATOR BIDANG - BIDANG
Meli Andinata, SKM

a. Bidang Organisasi
- Ketua : Ade Supriyadi, SKM
- Anggota :

1. Achmad Rain, BSc
2. Bambang Sudarsono, AM.Rad
3. Asran Buldani, SST
4. Refendi Afrizal, AMd.Rad
5. Linda Indriani, AMd.Rad
6. Rudi Haryanto, AMd.Rad
7. Jon Rianto B, AMd.Rad


b. Bidang Diklat
- Ketua : Ari Susanto, SKM
- Anggota :

1. Puji Yuswono, SKM
2. Rahmat Fitriansyah, SST
3. Simaradi, SKM
4. Joni Effendi, SKM
5. Suryadi, AMd.Rad
6. Renggo Widodo, AMd.Rad
7. Arief Setiyo, AMd.Rad


c. Bidang Kesejahteraan
- Ketua : Selgiyana Leodeka P, AMd.Rad
- Anggota :

1. Yuni Vita Lestari, AMd.Rad
2. Enna Suwasno, AMd.Rad
3. Ena Hapni Juita, AMd.Rad
4. Sri Sulastri, AMd.Rad
5. Reki Lestari, AMd.Rad
6. Rita Fransiska, AMd.Rad


d. Bidang Humas & Teknologi Informasi
- Ketua : Kokoh Indratama, AMd.Rad
- Anggota :

1. Deni Chandra, AMd.Rad
2. Dina Septerina, AMd.Rad
3. Betra Septami Sari, AMd.Rad
4. Etty Eriko, AMd.Rad
5. Desri Handayani, AMd.Rad
6. Isak Roni, AMd.Rad



e. Bidang Hukum & Advokasi
- Ketua : Agam Sena, AMd.Rad
- Anggota

1. Cahyadi Putra, AMd.Rad
2. Jimmi Saputra, AMd.Rad
3. Horas Hutauruk, AMd.Rad
4. Dody Ekasyahputra, AMd.Rad







Komentar